AGEN POKER | CARA DAFTAR POKER ONLINE INDONESIA TERPERCAYA

NasDem: ‘Say No Jokowi’ Dibuat Pihak yang Takut Tarung secara Adil

Jakarta – Beredar selebaran ‘Say No Jokowi’ yang menjelek-jelekkan calon presiden petahana itu. Partai politik pendukung Jokowi menilai selebaran itu dibikin oleh kelompok tertentu yang tak mau bertarung secara adil.

“Tentu dibuat oleh yang takut kalah kalau bertarung secara fair,” kata Ketua DPP Partai NasDem, Irma Suryani Chaniago kepada wartawan, Sabtu (26/1/2019).

Siapa pihak yang takut pertarungan adil? Irma tak merinci lebih lanjut. Dia hanya menyebut kelompok itu sedang menebar fitnah secara membabi-buta.

“Orang kalap semua fitnah dilalap,” kata Irma yang juga Juru Bicara Tim Kampanye Nasional Jokowi-Ma’ruf Amin.
Selebaran itu, menurut kubu Jokowi, beredar di Magelang dan Tasikmalaya. Fotonya beredar di jejaring perpesanan. Isi selebaran itu adalah tulisan ‘Say No!! Jokowi-Ma’ruf Amin’ dengan gambar wajah pasangan capres dan cawapres nomor urut 01 itu. Ada pula tulisan di selebaran itu, ‘Janji adalah hutang. Udah banyak janji, banyak hutang pula’. Tagar 2019 ganti presiden juga tercantum.

“Mengerikan, setelah hoax Ratna Sarumpaet gagal, tampak nya ada yg makin kalap,” kata Irma.

Selebaran itu juga memuat 10 poin, antara lain tentang utang negara, Jokowi tak bisa berbahasa Inggris, dan haram memilih pemimpin ingkar janji Jokowi-Ma’ruf Amin. Irma menilai hal seperti itu adalah kampanye hitam.

“Jokowi itu pengusaha yg ekspor barang ke Eropa, komunikasi dengan pembeli pakai Bahasa Inggris. Kok nggak pada malu ya, ngaku nasionalis tapi nggak bangga dengan bahasa sendiri, malah sok-sokan pamer bahasa negara lain,” tutur Irma berkomentar.

(dnu/zap)