AGEN POKER | CARA DAFTAR POKER ONLINE INDONESIA TERPERCAYA

Polisi Telusuri Dugaan Suap Rp 10 M di Balik Kaburnya WN Prancis

MataramWN Prancis Dorfin Felix (34), yang menyelundupkan sabu 2,4 kg, kabur dari sel tahanan Polda NTB. Polisi masih terus intens mengendus aroma suap Rp 10 miliar di balik kaburnya Dorfin dengan menggandeng PPATK.

“Kita sudah coba buka kloning (handphone) yang bersangkutan (TM) itu ada hubungan. Cuma yang menjadi permasalahan terkait call data record, baik outgoing maupun incoming. Tadi itu suara tidak bisa. Kita coba buka sms itu tidak ada,” ucap Irwasda Polda NTB, Kombes Agus Salim, di Mataram, Rabu (30/1/2019).


Salim menjelaskan peran TM dan intensitas hubungan komunikasi TM dengan keluarga Dorfin di luar negeri menjelang dia kabur dari Rutan Polda NTB.

Bahkan kata Salim, intensitas percakapan itu tercatat sekitar 18 kali selama hari-hari terakhir dia berada di ruang tahanan.

“Kita mencoba mendalami apakah ada yang menerima dari dalam negeri. Kemudian yang kedua, kita mencoba mendalami kepada perbankan,” jelas Salim.

Salim juga mengatakan polisi sudah meminta inquiry dari Bank Indonesia dan PPATK untuk melacak aliran dugaan dana 10 miliar tersebut. Namun dia berharap dugaan nominal angka suap itu tidak benar adanya.

“Kita sudah minta inquiry berapa banyak dia punya rekening. Kita langsung ke PPATK, dari rekening itu ada nggak angka-angka. Kita berdoa saja angka Rp 10 miliar itu ketemu, tapi saya berharap nggak ketemu,” katanya.

Diketahui sebelumnya, Dorfin ditangkap di Bandara Zainuddin Abdul Madjid, Lombok, pada 21 September 2018. Dari tangannya, didapati 2,4 kg lebih dan jenis ekstasi lainnya senilai Rp 3,2 miliar. Setelah itu, WN Prancis itu ditahan di gedung Tahanan dan Barang Bukti (Tahti) Polda NTB.

Pada Senin (21/1), Polda NTB dibikin geger. Dorfin diduga melarikan diri dengan memotong jendela jeruji besi kamar tahanan yang berada di lantai dua. Dorfin memotong terali besi di sebelah barat gedung. Kemudian turun menggunakan lilitan kain yang diikat di terali.

(rvk/asp)